SELAMAT DATANG KAFANOVA,kirimkan kritik saran demi kemajuan blog ini,,kirimkan tulisan terbaik anda ke sapujagad@gmail.com,,bisa berupa artikel,cerpen,dll
Home » » Besarnya Pengorbanan Seorang Guru

Besarnya Pengorbanan Seorang Guru

Sesungguhnya peranan guru sememangnya besar. Ini adalah kerana anak-anak yang diasuh, diajar dan dibimbing inilah yang akan menjadi  insan-insan yang dapat mempamerkan akhlaq dan peribadi yang dikehendaki Islam selaras dengan Al-Quran dan Sunnah.
Bermacam-macam kes dan kejadian yang negatif yang kita semua dengar pada hari ini. Anak-anak yang menumbuk muka guru, menyimbah asid ke muka guru, memukul guru, merosakkan kereta guru dan bermacam-macam lagi kes yang melibatkan murid dan guru. Kita tidak mahu bilangan kes seperti ini meningkat dari masa ke semasa. Maka, DPPN Pk amat berharap agar anak-anak yang dikeluarkan daripada sekolah akan keluar dengan kualiti yang cemerlang dari segi akhlaq dan ilmu pengetahuan.
Sambutan Hari Guru ini juga sebenarnya adalah untuk menarik perhatian ibu bapa, murid dan orang ramai kepada peranan penting kaum guru di kalangan masyarakat di Malaysia.
Gurulah yang menyebabkan kita semua mengenal A,B,C…. alif,baa,taa…. 1,2,3…dan sebagainya…. Jika bukan dari seorang guru, maka tidaklah lahir seorang peguam, doktor, orang politik, pegawai-pegawai, pengurus-pengurus dan berbagai-bagai jenis manusia yang bermula dari tahu membaca dan mengeja. Maka, sememangnya lah wajar untuk kita semua mengingati dan meraikan para Guru. Memang tidak boleh dinafikan betapa besarnya pengorbanan seorang guru dalam mendidik anak-anak menjadi orang yang berguna kepada diri, keluarga, masyarakat, agama dan negara.
Kadang-kadang mereka mendidik anak-anak murid sehingga ada yang tidak sempat meluangkan masa untuk anak-anak mereka sendiri. Namun apa yang kita harapkan guru-guru semua ikhlas dalam pengorbanan tersebut.
Insya Allah, Allah pasti akan membalas dengan ganjaran yang setimpal, samada  di dunia mahupun di akhirat kelak. Keikhlasan itu sangat-sangat penting kerana dari ikhlasnya guru yang mengajar, maka anak-anak didik mendapat ilmu yang berkat. Ilmu yang berkat inilah yang akan melahirkan anak-anak yang mampu menjadi pelapis muda yang berilmu, beriman dan bertaqwa.
Justeru, guru-guru perlu sentiasa mendidik jiwa, membetulkan niat dan mengikhlaskan segala pengajaran dan pengorbanan yang dilakukan. Guru-guru juga harus menyedari bahawa selain bertanggungjawab mengajar dan mendidik, guru juga menggalas amanah yang berat kerana mereka turut berperanan menbentuk akhlak serta jati diri anak didik. Guru mempunyai kelebihan dari aspek pengetahuan ilmu psikologi kanak-kanak dan kepakaran mengajar.
Rasulullah SAW sejak awal sudah mencontohkan dalam mengimplementasikan kaedah pendidikan yang tepat di mana strategi pengajaran dan pembelajaran yang baginda lakukan memerhatikan situasi, kondisi dan karakter seseorang itu, sehingga nilai-nilai murni dapat ditanam dan dijelmakan dengan baik dalam diri anak didik.
Kami penuh yakin dengan kewibawaan guru-guru dalam mempersiapkan diri anak didik agar menjadi insan yang cekal dan berupaya mengharungi tuntutan dan perubahan arus globalisasi dan penuh cabaran ini.
Akhirnya, kami sekali lagi menyeru kepada semua guru supaya membulatkan tekad dan menguatkan azam untuk sama-sama membantu meningkatkan dan melahirkan anak-anak yang cemerlang dalam bidang  agama dan pendidikan. Adalah menjadi harapan saya, semua guru akan melaksanakan tanggungjawab dengan penuh dedikasi dan amanah. Khas untuk guru-guru sekalian dan semua yang bergelar guru…

Kau seperti lilin yang menerangi
memberi sinar membakar diri
agar insan jadi insani
tanpamu kosong tiada erti
tak mungkin kami berada di sini.

Terungkap citra seorang wira
dari huruf menjadi kata
dari bebal menjadi bijaksana
dari putih menjadi warna
pencorak kehidupan penyambung bangsa
melangkah jauh terasa nyata
visi mendatang mudah terlaksana.

Di saat buntu, dikaulah pembantu
memberi ilmu tanpa jemu
tak kira masa, tenaga dan waktu
jasamu itu ku kenang selalu
biarpun beranak berpinak cucu.

Sesekali melangkah pasti rebah
nasihatmu kuingat menghilangkan gundah
agar diri dan semangat menjadi gagah
daku pasti tak mungkin mengalah
ilmu dan pengalaman diberi sudah
setelah berusaha dan berdoa, terserahlah.

Duhai guru-guru yang dikasihi
Terimalah kasih dan sayang kami
Lantaran berbudi tidak berperi
Untuk satu perjuangan hakiki
Kami kini mampu berdikari.
Terima kasih guru.


SALMAN HAJI SALEH,
Setiausaha Dewan Pemuda PAS Negeri Perak.

sumber :http://202.190.180.135/index.php/articles/analysis-a-opinion/3310-besarnya-pengorbanan-guru

 
Share this article :

1 comments :

edry mahadi said...

boleh tahan lah karangan ni.. baru boleh siap homework karangan bm

Post a Comment

OPINI

LIHAT YANG LAIN YUKK... »
KAFANOVA